click here!!

Monday, December 20, 2010

Menyalahkan Orang Lain Kerana Kekalahan

Sekali lagi penulis membicarakan perihal kehidupan. Kali ini cuba renungi kisah dan tabiat yang agak biasa berlaku kepada kita termasuklah diri penulis sendiri.

Kita berhasrat menggantungkan gambar berbentuk tulisan khat di dinding rumah. Ketika itu suasana di luar rumah begitu bising dengan suara kanak-kanak yang sedang bermain. Namun kita tidak begitu kisah dengan suasana tersebut kerana ianya tidak mengganggu kerja yang akan kita lakukan.

Setelah melihat-lihat dan menilik pada dinding rumah, kita pun menandalah tempat untuk diletakkan gambar tersebut. Dengan tangan kiri diletakkan hujung paku ke dinding dan mula menghentak kepala paku itu dengan penukul yang di tangan kanan kita.

Entah bagaimana, penukul yang dihentak itu meleset dari sasarannya dan tepat menuju ke ibu jari tangan kiri kita. Serentak dengan rasa sakit yang amat sangat itu, dengan suara yang bagaikan petir menyambar, kita menjerit dan mengherdik ke arah kanak-kanak yang bermain di luar rumah.

Dengan maki dan sumpah seranah, "Hai budak celaka! Jangan bising!!!"

Suasana tiba-tiba senyap.

Realitinya, yang memegang paku adalah tangan kiri kita sendiri dan yang memegang penukul pula adalah tangan kanan kita sendiri juga. Yang mengatur hentakan pada adatnya adalah diri kita sendiri. Kerja tersebut tidak ada hubungannya dengan suara bising, kerana kita bukannya membuat kerja-kerja merakam suara.

Jadi, mengapa kita menyalahi kanak-kanak pula? Atau kita kita marah kepada siapa? Kalau kita marah pada diri sendiri, kenapa kita hamburkan kemarahan dan caci nista kepada orang lain, atau apa yang paling ditakuti kita marah kepada Allah SWT kerana kejadian ini.

Adalah juga antara kita mula mereka-reka cerita tentang kegagalan pekerjaan kononnya terdapat faktor-faktor yang mengganggu-gugat sehingga kita menemui kegagalan. Cuba menafikan kelemahan dan kesilapan diri sendiri padahal perkara tersebut tidak akan membantu kegagalan tadi beroleh kejayaan, tetapi akan lebih memudharatkan lagi keadaan.

Maka apa yang nyata adalah kita hendaklah bertanggungjawab di atas apa-apa yang berlaku hasil tindakan kita tanpa menyalahkan orang lain dan bertawwakallah kepada Allah SWT kerana Dialah yang Maha Hebat Kuasa dan AturanNya.

Friday, December 17, 2010

Membaiki Kesalahan Dengan Kesalahan

Kali ini penulis ingin mengajak rakan-rakan pembaca melihat ke dalam diri kita sendiri. Tentang drama kehidupan kita sehari-harian.

Seekor ayam telah masuk ke dalam rumah. Berkeliaran dengan selesanya. Melepaskan najis pula di atas lantai rumah. Melihat perilaku ayam tersebut yang masuk ke rumah tanpa izin, membuang najis pula dan sebagaimana sedia maklum bahawa ayam memang tak layak berada di dalam rumah, maka timbul kemarahan kita.

Untuk memperbetulkan keadaan dan mebaiki kesalahan yang dilakukan oleh ayam tersebut, tindakan yang harus diambil ialah dengan menghalaunya. Kita pun mula bertindak, tetapi ayam itu tidak menuju ke arah pintu keluar. Kita mengejar lagi dan ayam itu menjadi bertambah liar. Masuk ke dalam bilik tidur pula. Kita menjadi bertambah marah kerana tidak dapat mengawal ayam tersebut. Dengan penuh geram, kita mengejar lagi.

Ayam itu kini tidak berlari lagi tapi mula mengembangkan sayapnya dan terbang pula. Ia melompat ke atas meja. Sebuah pasu bunga kecil jatuh ke lantai dan pecah berderai.

Kemarahan kita makin membuak-buak dan tidak dapat mengawal diri lagi. Kita mengejar dengan lebih agresif dan menggila. Ayam itu terbang makin laju dan lebih melulu. Gambar di dinding pula jatuh ke lantai. Alas meja, langsir, kusyen dan lantai kotor oleh tahi ayam tersebut dan tiga buah gelas bertaburan. Pasu Sarawak juga turut tumbang berkecai.

Melihat suasana ini, dalam keadaan putus harapan, darah yang mendidih dan termengah-mengah, badan pula telah lesu keletihan. Kita terduduk.

Keadaan tenang kembali. Ayam itu dengan tenang melenggang menuju ke pintu keluar.

Persoalannya dari kisah kita dan ayam tadi;

1- mengapa terjadi sedemikian?

2- mengapa kita harus mengalami kerugian besar hanya disebabkan seekor ayam masuk ke rumah kita?

Jawabannya kerana kita bertindak terburu-buru tanpa berfikir panjang terlebih dahulu. Kita sepatutnya bertenang dan mengatur strategi untuk bertindak agar tiada kejadian tidak diingini berlaku. Kita bertindak membaiki kesalahan ayam dengan menggunakan kaedah yang salah.

Perlu mengenali sifat ayam tersebut dan kemungkinan perilakunya ketika aman dan terdesak. Paling penting bertindak dengan berhemah dan menunjuk arah agar ayam tersebut menyedari kehadirannya tidak diperlukan, serta jalan keluar ada di hadapannya.

Bertenang, berfikir, mengkaji, mengatur strategi dan mula bertindak dengan berhemah akan menghasilkan apa yang kita kehendaki. InsyaAllah.

Thursday, December 9, 2010

Sikap Yang Tidak Kena Pada Tempatnya





Apabila berada di Kuantan, dan ada kelapangan adalah menjadi rutin serta kebiasaan bagi penulis mengunjungi tempat riadah dan rekreasi. Tempat yang menjadi kebiasaan dikunjungi oleh penulis seisi keluarga adalah Taman Bandar Indera Mahkota dan Pantai Batu Hitam di Beserah.

Memandangkan Taman Bandar Indera Mahkota terletak berhampiran dengan kediaman penulis, maka ianya agak kerap dikunjungi penulis berbanding dengan Pantai Batu Hitam. Kadang-kadang waktu pagi selepas rancangan Tanyalah Ustaz di TV9 ( Tanyalah Ustaz bersiaran jam 7.00am hingga 8.00am) atau kadang-kadang waktu petang selepas solat Asar.

Pengunjung ke taman ini juga agak ramai dan majoritinya datang bersama ahli keluarga, lebih-lebih lagi pada waktu petang hari Sabtu dan Ahad. Berbagai-bagai aktiviti dilakukan di sini.

Walaubagaimanapun, dengan kemudahan yang terdapat di sini, tujuan utama kebanyakkan pengunjung ke sini adalah untuk berjogging dan melakukan senaman. Juga tempat ini sesuai untuk kanak-kanak bermain kerana kemudahan tempat dan peralatan permainan kanak-kanak juga agak lengkap dan banyak.

Alhamdulillah, warga Kuantan nampaknya amat perihatin dan bertanggung jawab terhadap kesihatan fizikal dan mental diri sendiri serta ahli keluarga.

Namun begitu, di dalam keprihatinan terhadap kesihatan, terdapat juga segelintir pengunjung yang tidak peka dengan arahan serta keadaan persekitaran.

Penulis amat terkilan dan kecewa dengan sikap pengunjung yang meletakkan kenderaan mereka sesuka hati sedangkan tempat parkir telah dan banyak disediakan. Papan-papan tanda "Tidak Dibenarkan Meletakkan Kenderaan" jelas terpampang, namun masih ramai pengunjung yang mengambil sikap berlawanan dengan arahan badan berkuasa tempatan iaitu Majlis Perbandaran Kuantan ( MPK ). Rujuk gambar 2, 3 dan 4.

Adalah sekali dua, bahagian penguatkuasa MPK membuat pemantauan dan pemeriksaan mengejut. Apabila saman dikeluarkan ada juga antara pengunjung yang tidak berpuashati dan menunjukkan tingkahlaku tidak sopan termasuklah mengeluarkan kata-kata yang kurang enak.

Apa yang penulis nampak di sini, ada antara kita akan marah, menghamburkan kata-kata yang tidak elok dan berkelakuan tidak senonoh apabila dihukum. Pada hal sepatutnya kita bermuhasabah diri sendiri dahulu sebelum bertindak balas terhadap sesuatu hukuman yang diterima.

Pernahkah terfikir oleh pengunjung terbabit betapa sakitnya hati pengunjung lain bila betapa sukarnya mengawal kenderaan apabila melalui jalan yang sempit dan kenderaan diletakkan kiri kanan jalan tersebut.

Terkadang juga, pemilik kenderaan yang terbabit masih berada di dalam kenderaan mereka, memandang ke arah pemandu kenderaan lain yang kesukaran melalui jalan tersebut dengan sinis dan mengomel memperlekehkan kepakaran pemanduan seseorang.

Tidak terfikirkah juga pengunjung terbabit kemungkinan akan berlakunya perkara tidak diingini seperti kereta pengunjung lain hilang kawalan dan merempuh kenderaan mereka sehingga mengakibatkan kerosakan terhadap kenderaan mereka atau lebih malang lagi medatangkan kemudharatan kepada tubuh badan serta nyawa mereka sendiri.

Sebenarnya berdasarkan tinjauan penulis, terdapat banyak kekosongan tempat parkir kenderaan di taman tersebut terutama di kawasan bertingkat. Situasi ini amat memusyhkilkan penulis dan rasanya juga kepada pengunjung-pengunjung lain. Rujuk gambar 1.

Bukankah kedatangan kita ke taman ini untuk beriadah, bersenam dan mengeluarkan peluh. Sepatutnya tempat parkir yang jauh sedikit dan bertingkat itu amatlah sesuai dengan tujuan kedatangan. Apa maknanya datang ke taman ini dan meletakkan kenderaan bersepah-sepah berdekatan tempat permainan tetapi berjogging pula menaiki tingkat parkir dan tangga cerun lain pada hal pada waktu yang sama telah menyakitkan hati pengunjung lain, menyusahkan orang lain dan juga meletakkan kenderaan tersebut dalam keadaan berisiko.

Sebenarnya inilah sikap kebanyakkan dari kita. Mengambil mudah sesuatu perkara. Jarang sekali cuba memikirkan dan menyelami hati dan perasaan orang lain sekiranya kita berada di tempat tersebut.

Apabila sesuatu yang malang berlaku akibat sikap kita tersebut, kita akan menyalahkan kejadian tersebut sehingga kadang-kadang sampai mempertikaikan takdir Allah SWT, tanpa memperhalusi dan mengkaji punca kejadian yang kadang-kadang amat jelas ianya datang dari kecuaian dan sikap bodoh sombong kita sebenarnya.

Begitu jugalah dalam kehidupan semasa kita. Acapkali sesetengah kita membuat bising, melenting, menuduh dan bertindak dengan mengikut emosi apabila dihukum sedangkan puncanya adalah berpunca dari diri kita sendiri.

Mula membuat kenyataan yang berulangkali kononnya dengan tujuan membela diri tanpa mempedulikan kesan terkemudian. Akhirnya, mereka-mereka ini juga yang menerima padah dan terseksa dek perbuatan pendek akal mereka itu sendiri.

Makin banyak kenyataan yang dikeluarkan, semakin banyak pula kita akan melakukan kesilapan yang tidak disedari. Kekadang antara satu-satu versi penceritaan membela diri tersebut bercelaru dan kontra antara satu cerita dengan cerita yang lain.

Kita mungkin tidak menyedarinya tetapi kepada mereka-mereka yang rasional pemikirannya amatlah mudah menentukan kedudukan sebenar sesuatu perkara yang dihebohkan itu.

Kali ini penulis amat bersetuju dengan kenyataan Tan Sri Abdul Gani Patail, Peguam Negara terhadap bekas Menteri Besar Selangor,Datuk Seri Mohamad Khir Toyo ketika diminta mengulas tindakan Tan Sri Khir yang membuat kenyataan membela diri kepada media.

" The more you say, the more you are going to hurt yourself. "





Monday, December 6, 2010

Tekad Maal Hijrah

Sempena Maal Hijrah pada hari ini, dan tahun 1432 H penulis ingin mengimbau kembali kisah penghijrahan Rasulullah SAW dan Saidina Abu Bakar As Siddik r.a dari Mekah Al Mukarramah ke Madinah Al Munawarrah.

Penulis tidaklah hendak menyentuh tentang proses penghijrahan yang telah banyak kali diceritakan tetapi ingin membicarakan bagaimana tekad dan azam penduduk Madinah ketika itu apabila menerima kedatangan Rasulullah SAW.

Setelah Rasulullah SAW dan Saidina Abu Bakar r.a benar-benar telah tiba di Madinah pada hari Jumaat 16 hb Rabiul Awal bersamaan 20 hb September 622 Masehi, laungan " Muhammad sudah datang, Muhammad sudah datang ", " Rasulullah sudah sampai " dan " Allahu Akbar " telah kedengaran.

Begitulah antara seruan dan laungan suara sambutan kira-kira 500 orang penduduk kota Madinah ketika itu yang menunggu ketibaan Rasulullah SAW dan Saidina Abu Bakar r.a. Setiap mereka bergembira dan berpusu-pusu mengerumuni untuk melihat wajah baginda dengan lebih dekat.

Madinah belum pernah mengalami kemeriahan sebegitu rupa. Sambutan juga diiringi dengan syair " Thala'al Badrul " dengan bait-bait senikatanya;

telah terbit bulan purnama


dari celah Bukit Wada'iy

kita wajib bersyukur

selama mengajak kepada Allah

wahai orang yang diutus pada kami


engkau membawa perintah yang ditaati.

Disamping melahirkan kegembiraan, penduduk Madinah iaitu golongan Ansar telah menyatakan tekad dan azam mereka kepada Rasulullah SAW.

" Halumma ya Rasulullah, ilal quwwah, wal mana'ah wal tsarwah " yang bermaksud, " Marilah ya Rasulullah ke arah ( menegakkan ) kekuatan Islam, kebesaran dan kemegahan. "

Ilal Quwwah ( Marilah menegakkan kekuatan Islam )


Dengan kekuatanlah maka suara Islam itu mahu dan mampu didengar orang dan tidak diperlakukan sesuka hati kepada kaum Muslim. Madinah diharapkan menyinarnya kekuatan Islam.

Ilal Mana'ah ( Marilah ke arah kebesaran dan kejayaan )

Dengan adanya kekuatan dapatlah Islam mencapai kebesaran dan kejayaan. Ajaran Islam akan menjadi budaya umat manusia. Menjadi huruf-huruf yang hidup dan amat bermakna untuk kehidupan di dunia ini dan hari kemudian. Muslim akan berjaya dan Islam dimuliakan sebagai agama Allah.

Ilal Tsarwah ( Marilah mencapai kemegahan, kebaikan moral dan material )

Dunia disediakan untuk dinikmati bersama. Islam memupuk kepentingan zahir dan batin, jasmaniah dan rohaniah, dunia dan akhirat. Maka kedua-duanya harus dicapai dan Madinah adalah tempat memulainya.

Itulah tekad penduduk Ansar Madinah yang dinyatakan kepada Rasulullah SAW semasa mereka menyambut kedatangan baginda ke Madinah. Tekad dan keazaman untuk sama-sama memacu Islam ke hadapan.

Begitu juga kepada kita sebagai umat Islam yang sepatutnya mencontohi peristiwa hijrah ini di mana tekad dan keazaman untuk terus menyambung legasi yang telah ada dan terbina agar terus mendepani masa.

Persoalannya sekarang Islam telah berjaya dibina, telah terbukti kekuatannya, kebesarannya dan kemegahannya namun adalah menjadi tugas kita pula untuk memperlihatkan bagaimana Islam itu.

Jangan pula kita pula secara sedar atau tidak sedar menjadi penyebab imej negatif terhadap Islam dan adalah menjadi tanggungjawab kita memperlihatkan bagaimana Islam itu hidup dan subur di dunia ini setelah umat terdahulu telah menbangunkan apa itu Islam.

Sempena kedatangan tahun hijrah ke 1432 ini, penulis mengambil kesempatan mengucapkan Salam Maal Hijrah dan berharap semuga kita, umat Islam terus beroleh kejayaan di dunia dan kebahagian di hari kemudian. Semuga kehadiran kita memberi impak yang positif kepada kehidupan dunia ini, dan Islam menjadi serta merupakan teras kehidupan.

Dan itulah juga tugas kita sebagai Muslim dan sepatutnya ditekadkan.




Tuesday, November 30, 2010

Lima Maksiat Yang Disegerakan Balasannya

Hadis riwayat Ibnu Majah daripada Ibnu Umar r.a berkata mafhumnya;

Berhadap Rasulullah SAW kepada kami (pada satu hari) kemudian beliau bersabda, " Wahai kaum Muhajirin, lima perkara kalau kamu telah dibalakan dengannya (kalau kamu mengerjakannya) maka tiada kebaikan lagi bagi kamu. Dan aku berlindung dengan Allah SWT semuga kamu tidak menemui masa itu.

1- Tiada terzahir perzinaan pada suatu kaum sehingga mereka berani berterus-terang melakukannya kecuali mereka akan ditimpa penyakit tha'un yang cepat merebak di kalangan mereka. Mereka juga akan ditimpa penyakit-penyakit yang belum pernah ditimpa umat-umat yang lalu.

2- Dan tiada mereka mengurangkan sukatan dan timbangan kecuali mereka akan dibalakan dengan kemarau dan susah mencari rezeki dan kezaliman di kalangan pemimpin mereka.

3- Dan tiada menahan mereka dari zakat harta benda kecuali ditahan dari mereka air hujan dari langit. Jikalau tiada binatang (yang juga hidup di atas muka bumi ini) tentunya mereka tidak akan diberi hujan oleh Allah SWT.


4- Dan tiada mereka mungkir akan janji Allah dan RasulNya kecuali Allah SWT akan menguasakan ke atas mereka musuh mereka, maka musuh itu merampas sebahagian daripada apa yang ada di tangan mereka.


5- Dan apabila pemimpin-pemimpin mereka tidak melaksanakan hukum Allah yang terkandung dalam Al Quran dan tidak mahu manjadikannya sebagai pilihan, maka ( di saat itu ) Allah SWT akan menjadikan peperangan di kalangan mereka sendiri. "


Maka marilah kita sama-sama muhasabah diri berdasarkan hadis di atas dan apa yang telah berlaku di dalam kehidupan sekarang. Maka teramat benarlah pengucapan Rasulullah SAW yang memberi peringatan kepada umatnya di dalam menentukan dan mengemudi hala tuju kehidupan.......wallahua'lam


Tuesday, November 23, 2010

Lima Belas Maksiat Yang Menurunkan Bala

Hadis riwayat Imam Tirmidzi daripada Ali bin Abi Thalib karamallahuwajhah bahawa Rasulullah SAW telah bersabda mafhumnya,

"Apabila umatku membuat lima belas perkara ini maka bala pasti akan turun kepada mereka iaitu:

1- Apabila harta negara hanya beredar pada orang-orang tertentu.

2- Apabila amanah itu dijadikan suatu sumber keuntungan.

3- Zakat dijadikan hutang.

4- Suami memperturutkan kehendak isteri.

5- Anak derhaka terhadap ibunya.

6- Tetapi pada masa yang sama ia berbaik-baik dengan kawannya.

7- Suka menjauhkan diri dari ayahnya.

8- Suara sudah ditinggikan didalam masjid.

9- Yang menjadi ketua suatu kaum adalah orang yang terhina di antara mereka.

10- Seorang yang dimuliakan kerana ditakuti kejahatannya.

11- Khamar ( arak) sudah diminum dimerata tempat.

12- Kain sutera banyak dipakai oleh kaum lelaki.

13- Para artis disanjung-sanjung.

14- Muzik banyak dimainkan.

15- Generasi akhir ini melaknat ( menyalahkan ) generasi pertama ( sahabat ).

Maka pada ketika itu hendaklah mereka menanti angin merah atau gempa bumi atau mereka akan diroboh menjadimakhluk lain."

Saturday, November 20, 2010

Watak Kehidupan Manusia Mewarnai Kehidupan

Secara sedar atau tidak dunia ini sebenarnya diwarnai manusia dengan mempunyai bebarapa sikap, tingkahlaku dan perangai yang berbeza-beza tetapi berkongsi watak dengan haiwan, iblis dan malaikat. Sebab itu Imam Al Ghazali dan Ibnu Qayyim pernah menggariskan bebarapa watak tesebut seperti berikut;

1) Watak ganas dan suka bergaduh seperti harimau dan singa.

Sebab itulah dunia ini tidak pernah sunyi daripada keganasan dan pergaduhan kerana adanya manusia-manusia yang berperwatakan sebegini. Ego, sombong dan bongkak dengan kekuatan, kehebatan dan kelebihan yang dirasakan ada pada diri. Maka manusia jenis ini akan melakukan apa sahaja untuk menunjukkan keupayaan dan kehebatan mereka dan bertindak sesuka hati bila rasa tercabar.

2) Watak yang beremosi seperti ayam jantan, lembu jantan dan binatang berkaki empat.

Manusia jenis ini bertindak, mencari peluang dan mempertahankan diri dan orang lain berdasarkan emosinya. Mereka-mereka ini akan bertindak mempertahankan diri sendiri atau orang lain dengan hanya berdasarkan emosi semata-mata. Tidak langsung memikirkan kewajarannya. Kadang-kadang tindakan mereka itu hanyalah kerana mendengar cerita tanpa usul periksa dan seterusnya mengambil tindakan pula kerana merasakan merekalah orang yang berhak serta patut membuat keputusan.

3) Watak suka menyalak seperti anjing sama ada di dalam keadaan aman ataupun terdesak.

Manusia berwatak anjing ini menyalak sesuka hatinya. Keadaan pencuri disalaknya dan kepada tuannya sendiri yang banyak berjasa pun disalaknya juga. Mereka-mereka ini tidak kira pada apa-apa keadaan pun akan sentiasa tidak berpuas hati terhadap orang lain. Mereka tidak peduli sesiapa pun samada musuh mereka atau orang yang banyak membantu mereka.

4) Watak menggoda seperti iblis.

Manusia berjiwa iblis menggoda manusia lain supaya mengikut kehendaknya. Iblis apabila mengetahui dirinya dilaknat dan direjam oleh Allah SWT, lalu menggoda bagi merosakkan manusia supaya binasa sepertinya juga.

Mereka-mereka ini akan bertindak mempengaruhi sesiapa sahaja yang dekat dan selalu behubungan dengan mereka atau kepada sesiapa sahaja yang berkesempatan. Manusia begini akan cuba membentuk suatu keadaan yang berlawanan dengan sesuatu yang bercanggah dengan pendapat mereka walaupun pendapat dan keadaan yang dicanggahi itu betul dan baik serta bertepatan dengan kehendak agama.

Manusia berjiwa ini sukar untuk bermuhasabah diri sendiri dan asyik memandang akan kesalahan orang lain serta sentiasa tidak berpuas hati dengan orang lain terutama yang tidak sependapat dengan mereka.

Berbagai cara dan kaedah dilakukan untuk menarik orang ramai mengikut dan bersetuju dengan mereka hatta dengan cara mengadu domba, fitnah, mencipta cerita karut dan berbagai-bagai. Yang penting demi kepuasan dan dendam kesumat, mereka-mereka ini mahu dipercayai, diikuti, disanjungi dan bersama-sama mereka menentang serta menyanggahi musuh dan orang-orang yang tidak disukai mereka walaupun mereka akan menemui kehinaan dan kegagalan akhirnya.

5) Watak yang sukakan kebaikan dan iman seperti malaikat.

Manusia seperti ini berusaha menyelamatkan manusia lain walaupun manusia itu sedang berada di jurang api neraka. Segala usaha dibuat supaya manusia itu kembali kepada jalan yang telah diberi petunjuk agar selamat dunia dan akhirat.

Sebenarnya watak-watak tersebut bukannya dilahirkan semulajadi menjadi tabiat kita, tetapi ianya diasuh, ditiru dan dipelajari baik secara sedar ataupun tidak sedar. Persekitaran, keluarga, rakan-rakan, media dan ilmu adalah antara penyumbang besar sehingga menjadikan watak-watak tesebut diasuh dan dibiasakan....wallahua'lam.

Tuesday, October 26, 2010

Ulangtahun Perkahwinan Yang Ke 19



Hari ini 27 hb Oktober 2010 genaplah 19 tahun usia perkahwinan penulis dengan isteri tercinta, Wan Nor Izzah Wan Ahmad. Perkahwinan kami pada tahun 1991 telah berlangsung di Temerluh, Pahang Darul Makmur di dalam suasana yang amat sederhana.Tiada persandingan, tiada membelah kek, tiada muzik, tiada karaoke, tiada band muzik dan tiada acara silat. Yang ada hanyalah perkara wajib, iaitu majlis akad nikah dan kenduri.

Hal-hal ini telah dipersetujui semasa perbincangan di dalam majlis pertunangan di mana ayahanda penulis telah menasihatkan keluarga mertua supaya dielakkan pembaziran, majlis yang sederhana dan tiada apa-apa acara yang melibatkan muzik.

Alhamdulillah, keluarga mertua penulis amat bertolak ansur. Hajat mereka pada mulanya hendak juga diadakan majlis besar-besaran dan meriah kerana isteri penulis merupakan anak bongsu mereka, juga anak perempuan tunggal mereka.

Pertemuan pertama penulis dengan isteri pada awal tahun 1990 di Unit Jabatan Kerja Raya (JKR) Felda, Temerluh, iaitu tempat isteri penulis bekerja dan penulis pula bertugas sebagai Jurutera Tapak di Triang. Pertemuan tersebut berlaku secara tidak langsung semasa penulis ke sana kerana urusan kerja.

Bermula dari tarikh tersebut, kami mula berkenalan dan beberapa kali juga penulis mengunjungi rumah keluarga beliau. Sesekali adalah juga kami keluar bersama. Alam remaja katakan, mabuk dalam percintaan.

Pada pertengahan 1990, isteri penulis meletakkan jawatan dan menyertai sebuah syarikat pembinaan besar dan terkemuka serta tersenarai di dalam Bursa Saham Kuala Lumpur. Selang dua minggu sekali, penulis akan mengunjungi beliau di Damansara pada hari minggu.

Begitu juga apabila penulis telah ditugaskan sebagai Jurutera Projek di Bandar Muadzam Shah, Wilayah Pahang Tenggara (DARA), penulis akan ke Damansara melalui Serting dan Kuala Pilah. Pada masa itu perhubungan tidak seperti sakarang, tiada handphone. Walaupun penulis dibekalkan telefon mudah alih ( telefon atur 011) di tapak bina, namun telefon awam merupakan medium perhubungan utama kami.

Begitu juga setelah berkahwin, isteri penulis yang masih berkerja di Damansara, Selangor pula terpaksa pulang setiap minggu ke Kuantan sehinggalah beliau ditempatkan di Kuantan pada pertengahan 1992 kerana syarikat tersebut mendapat projek pembinaan jalan dari Kuantan ke Gambang.

Selepas bersalin anak pertama pada tahun 1993, isteri penulis terus meletakkan jawatan kerana ingin menumpukan kepada keluarga. Terima kasih isteriku, pengorbanan mu akan ku kenang sehingga akhir hayat.

Beberapa peristiwa berkaitan perkahwinan kami masih menjadi kenangan kepada penulis.Kami mengikat tali pertunangan pada cuti Tahun Baru Cina tahun 1991. Penulis masih ingat lagi pesan ayahanda supaya wang hantaran hendaklah tidak lebih RM 3000.00 kerana nilai semasa hantaran di Terengganu sekitar RM 1500- Rm 2500 sahaja, sedangkan di Pahang wang hantaran agak mahal dan mencecah RM4000.00 untuk pengantin perempuan yang berkerja. Alhamdulillah, keluarga isteri bersetuju dengan nilai wang hantaran hanyalah RM 2500.00 sahaja.

Sebelum majlis pernikahan, beberapa majlis terpaksa dilalui seperti majlis merisik dan majlis bertunang. Setiap majlis tersebut hendaklah disertakan dengan sebentuk cincin. Penulis pula merasa jemu juga kerana kerap kali terpaksa membeli cincin, ditambah lagi dengan komen dan kritikan ayahanda. Maklumlah adat setempat tidak sama.

Penulis memberitahu isteri penulis bahawa pada hari perkahwinan, tiada lagi cincin dan tiada upacara membatalkan air sembahyang kerana kita sepatutnya sentiasa berwudhuk. Isteri penulis amat terperanjat tetapi penulis berkeras dengan keputusan tersebut.

Pada hari perkahwinan semasa berada di rumah bapa saudara isteri penulis untuk persiapan berarak ke majlis akad nikah, ibu mertua penulis telah memberi sebentuk cincin untuk disarungkan semasa upacara membatalkan air sembahyang kerana ini merupakan adat setempat.

Sebenarnya penulis telah membeli seutas jam tangan menggantikan cincin. Selepas akad nikah maka penulis pun menyarungkanlah cincin ke jari dan jam ke tangan isteri. Selepas isteri mencium tangan penulis, disuruh pula oleh pihak keluarga isteri penulis mencium dahi isteri, tetapi bonda penulis yang berada berdekatan memarahi penulis. Serba salah juga penulis masa itu tetapi penulis mencium juga dahi isteri.

Pada majlis akad nikah tersebut juga, penulis telah memakai sepasang baju melayu yang berlainan warna dengan persalinan pengantin yang dipakai oleh isteri. Masa tu penulis mana tahu sedondong ke apa ke. Pakai hentam je. Pening juga isteri masa itu.

Itu adalah antara memori indah sejarah perkahwinan penulis. Kini penulis telah mempunyai empat orang cahaya mata, dua perempuan dan dua lelaki. Alhamdulillah.

Penulis juga amat bersyukur kerana isteri amat bertolak ansur dan memahami kerenah penulis sebaik semasa berkasih, bertunang dan alam rumah tangga semuga rumah tangga yang kami bina kekal sehingga ke syurga. Amin Ya Rabbul almin.





Amalan Rasulullah SAW Yang Mudah Diamalkan

Sebagai umatnya yang menyatakan rasa kasih dan sayangnya terhadap Rasulullah SAW, maka adalah sepatutnya kita melahirkan perasaan tersebut dengan cuba menjaga dan mengamalkan sunnah baginda. Berikut adalah antara sunnah Rasulullah SAW yang mudah kita praktikkan setiap hari agar kita semua dikurniakan Allah SWT iman sebagaimana Nabi SAW. InsyaAllah.

1- Solat Witir

Dilakukan selepas solat Isyak hingga solat Subuh. Sebaik-baiknya tidur kita adalah setelah kita menunaikan solat sunat Witir. Jika kita bermusafir dan melakukan solat Jamak Taqdim, maka bermula selesai solat Jamak tersebut telah boleh untuk kita melaksanakan solat Witir ini.

2- Solat Tahajjud

Afdhal dilakukan setelah sepertiga malam selepas tidur. Kepada mereka yang bekerja malam atau tidak boleh tidur, solat sunat ini boleh juga dilakukan kerana tidur itu adalah perkara sunat sahaja. Kemuliaan seorang mukmim terletak pada tahajjudnya.

3- Membaca Al Quran sebelum terbit matahari serta memahami maksudnya.

Memulakan kehidupan kita dan urusan dunia dengan panduan dan kalimah Allah SWT agar kita tidak tergelincir dari matlamat asal kejadian kita.

4- Berjemaah di masjid terutama waktu solat Subuh

Langkah pertama kita dalam memulakan urusan sebaiknya langkahan ke rumah Allah SWT. Masjid adalah pusat dan penuh keberkahan. Juga sebagai tanda kita mensyukuri nikmat Allah SWT kerana diberi peluang untuk bernafas lagi.

5- Solat Dhuha

Solat sunat Dhuha boleh dilakukan 15 minit setelah waktu syuruk sehingga solat Zuhur. Adalah afdhal lebihkurang pukul 8.45 am hingga 11.30am. Kunci rezeki terletak pada solat Dhuha.

6- Sedekah

Allah SWT amat menyukai orang yang bersedekah dan malaikatNya sentiasa mendoakan kebaikan terhadap orang yang bersedekah setiap hari.

7- Wudhuk

Allah SWT menyayangi orang yang berwudhuk. Saidina Ali karamallahuwajhah telah berkata, "Orang yang selalu berwudhuk sentiasa ia akan meresa selalu solat walau ia sedang tidak solat, dan dijaga oleh malaikat dengan dua doa, ampuni dosa dan sayangi dia Ya Allah."

8- Amalkan Istighfar dan zikir


Amalan Istighfar semuga kita sentiasa diampuni segala dosa yang telah dilakukan dan dijauhkan dari melakukan dosa-dosa baru. Zikir pula adalah tanda kita bersyukur kepada Allah SWT dan merupakan antara makanan rohani yang amat berkesan untuk pemantapan roh dan sahsiah diri. Amalannya dapat menghindarkan sesuatu kebatilan dan kejahatan dari merosakkan diri kita baik zahir mahupun batin.

Walau apa pun faedah dan kesan kebaikan terhadap amalan-amalan tersebut, yang paling penting adalah niat kita untuk menuruti dan mengamalkan sunnah Rasulullah SAW adalah kerana sayang dan kasihnya kita kepada baginda SAW.

Semuga kita dan penulis terutamanya, beramal dan mengekalkan amalan-amalan ini dalam kehidupan kita....wallahua'lam

Sunday, October 3, 2010

Heraclius (Hercules) Dan Kerasulan Nabi Muhammad SAW...(Siri Akhir)

...........................Sambungan.

Kemudian Heraclius meminta surat Rasulullah SAW yang dihantarkan oleh Dihyah kepada pembesar negeri Bushra, yang kemudian diteruskannya kepada Hercalius. Lalu dibacanya surat itu, yang isinya sebagai:

"Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Dari Muhammad, Hamba Allah dan RasulNya. Kepada Heraclius, Kaisar Rumawi. Kesejahteraan kiranya untuk orang yang mengikut petunjuk. Kemudian, sesungguhnya saya mengajak anda memenuhi panggilan Islam. Islamlah! Pasti anda selamat. Dan Allah akan memberi pahala kepada anda dua kali ganda. Tetapi jika anda enggan, nescaya anda akan memikul dosa seluruh rakyat. Hai, ahli kitab! Marilah kita bersatu padu dalam satu kalimah yang sama antara kita, iaitu supaya kita tidak menyembah kecuali hanya kepada Allah, dan jangan mempersekutukanNya dengan suatu apa pun. Dan janganlah sebahagian kita menjadikan sebahagian yang lain menjadi Tuhan selain Allah. Apabila anda enggan menuruti ajakan ini, akuilah bahawa kami ini Muslim!"

Kata Abu Sufyan, "Selesai ia mengucapkan perkataannya dan membaca surat itu, ruangan menjadi heboh dan hiruk pikuk; kami pun disuruh keluar. Sampai di luar, aku berkata kepada kawan-kawan, "Sesungguhnya menjadi masaalah besar urusan Anak Abu Kasbsyah. Sehingga raja bangsa kulit kuning itu pun takut kepadanya. Aku yakin, Muhammad pasti menang. Sehingga oleh kerananya Allah memasukkan Islam ke dalam hatiku."

Anak Abu Kabsyah bermaksud nama ejekan yang dipanggilkan orang kafir Mekah kepada Nabi Muhammad kerana waktu kecil nabi dipelihara oleh Halimah Saadiah, yang suaminya bernama Abu Kabsyah.

Ibnu Nathur, pembesar negeri Ilia (Baitul Maqdis), sahabat Heraclius dan pendeta Nasrani di Syam, dia menceritakan, " Ketika Heraclius datang ke Ilia, ternyata fikirannya sedang kacau. Oleh sebab itu banyak di antara para pendeta yang berkata, "Kami sangat hairan melihat sikap anda."

Selanjutnya kata Ibnu Nathur, "Hercalius adalah seorang ahli nujum yang selalu memperhatikan perjalanan bintang-bintang. Dia pernah menjawab pertanyaan pendeta yang bertanya kepadanya: Pada suatu malam ketika saya mengamati perjalanan bintang-bintang, saya melihat Raja khitan (khatan) telah lahir. Siapakah di antara umat ini yang telah dikhitan?"

Jawab para pendeta itu, "Yang berkhitan hanyalah orang Yahudi. Janganlah anda risau kerana orang Yahudi itu. Perintahkan saja ke seluruh negeri dalam kerajaan anda, supaya orang-orang Yahudi di negeri itu dibunuh."

Ketika itu dihadapkan kepada Hercalius seorang utusan Raja Bani Ghassan untuk menceritakan perihal Rasulullah SAW. Setelah orang itu selesai bercerita, lalu Heraclius memerintahkan agar dia diperiksa, apakah dia berkhitan atau tidak. Setelah diperiksa, ternyata memang dia berkhitan. Lalu diberitahukan orang kepada Heraclius.

Heraclius bertanya kepada orang itu tentang orang-orang Arab lainnya, "Dikhitankah mereka atau tidak?"

Jawabnya, "Orang-orang Arab itu dikhitankan semuanya."

Heraclius berkata, "Inilah raja umat. Sesungguhnya dia telah lahir."

Kemudian Heraclius berkirim surat kepada seorang sahabatnya di Roma (Rom), yang ilmunya setaraf dengan Heraclius (menceritakan tentang kelahiran Nabi Muhammad SAW). Dan sementara itu ia meneruskan perjalanannya ke negeri Hims (sebuah kota di Syam). Tetapi sebelum dia sampai di Hims, balasan surat dari sahabatnya itu telah tiba lebih dahulu. Sahabatnya itu menyetujui pendapat Heraclius bahawa Muhammad telah lahir dan beliau memang seorang nabi.

Roma adalah sebuah kota tertua di Itali, yang sekarang menjadi ibu kota negara ini. Dahulunya adalah ibu kota kerajaan Rumawi Barat. Menurut riwayat kononnya kota itu didirikan oleh Romulus pada tahun 753 sebelum Masehi.

Heraclius mengundang para pembesar Roma supaya datang ke tempatnya di Hims. Setelah semuanya hadir dalam majlisnya, Heraclius memerintahkan supaya mengunci setiap pintu. Kemudian dia berkata, "Wahai, bangsa Rum! Mahukah anda semua beroleh kemenangan dan kemajuan yang gilang-gemilang, sedangkan kerajaan tetap utuh di tangan kita? Kalau mahu, akuilah Muhammad itu sebagai Nabi!"

Mendengar ucapan itu mereka lari bagaikan keldai liar, padahal semua pintu telah terkunci. Melihat keadaan demikian, Heraclius menjadi putus harapan yang mereka akan beriman ( percaya kepada Nabi Muhammad SAW). Lalu diperintahkannya supaya mereka kembali ketempat mereka masing-masing seraya berkata, "Sesungguhnya saya mengucapkan perkataan saya tadi, hanyalah sekadar menguji keteguhan hati anda semua. Kini saya telah melihat keteguhan itu."

Lalu mereka sujud di hadapan Heraclius dan mereka senang kepadanya.

Demikianlah akhir kisah Heraclius.

Kisah ini dipetik dari riwayat Imam Bukhari di dalam Sahih Bukhari, menceritakan tentang kerasulan Nabi Muhammad SAW telah ketahui dan dijangka oleh mereka yang terdahulu dari kelahiran Rasulullah SAW lagi dan sememangnya dinanti-nantikan oleh mereka yang beriman dengan kitab-kitab Allah yang terdahulu. Cuma kadang-kadang keingkaran dan melampaui batas mereka hadir kerana keperluan duniawi dan keangkuhan diri. Begitulah juga keadaan sekarang, sindrom penafian oleh orang-orang Islam sendiri terhadap kepatuhan beragama, telah mewarisi sikap dan kelakuan golongan kuffar terdahulu.


Friday, October 1, 2010

Heraclius (Hercules) Dan Kerasulan Nabi Muhammad SAW...(Siri 2)

........................Sambungan.

Heraclius, "Pernahkah kamu berperang dengannya?"

Jawabku, "Pernah."

Heraclius, "Bagaimana peperangan itu?"

Jawabku, "Kami kalah dan menang silih berganti. Dikalahkannya kami dan kami kalahkan pula dia."

Heraclius, "Apakah yang diperintahkannya kepada kamu sekelian?"

Jawabku, "Dia menyuruh kami menyembah Allah semata-mata, dan jangan mempersekutukan Nya. Tinggalkan apa yang diajarkan nenek moyangmu! Disuruhnya kami menegakkan solat, berlaku jujur, sopan (teguh hati) dan mempererat persaudaraan."

Kata Heraclius kepada jurubahasanya, "Katakan kepadanya (Abu Sufyan), saya tanyakan kepadamu tentang turunannya (Muhammad), kamu jawab dia bangsawan yang tinggi. Begitulah rasul-rasul yang terdahulu, diutus dari kalangan bangsawan tinggi kaumnya."

Saya tanyakan, "Adakah salah seorang di antara kamu yang pernah mengumandangkan ucapan sebagai yang diucapkannya sekarang?"

Jawabmu, "Tidak!"

Kalau ada seseorang yang pernah mengumandangkan ucapan yang diucapkannya sekarang, nescaya aku katakan, "Dia meniru-niru ucapan yang diucapkan orang dahulu itu."

Saya tanyakan, "Adakah di antara nenek moyangnya yang menjadi raja?"

Jawabmu, "Tidak ada!"

Kalau ada di antara nenek moyangnya yang menjadi raja, nescaya ku katakan, "Dia hendak menuntut kembali kerajaan nenek moyangnya."

Saya tanyakan, "Adakah kamu menaruh curiga kepadanya bahawa dia dusta, sebelum ia mengucapkan apa yang diucapkannya sekarang?"

Jawabmu, "Tidak!"

Saya yakin, dia tidak akan berdusta terhadap manusia apalagi kepada Allah.

Saya tanyakan, "Apakah pengikutnya terdiri dari orang-orang mulia ataukah orang-orang biasa?"

Jawabmu, "Orang-orang biasa"

Memang, mereka jualah yang menjadi pengikut rasul-rasul.

Saya tanyakan, "Apakah pengikutnya makin bertambah banyak atau makin kurang?"

Jawabmu, "Mereka bertambah banyak."

Begitulah halnya iman hingga sempurna.

Saya tanyakan, "Adakah di antara mereka yang murtad kerana benci kepada agama yang dipeluknya, setelah mereka masuk ke dalamnya?"

Kamu jawab. "Tidak"

Begitulah iman, apabila ia telah mendarah daging sampai ke jantung hati.

Saya tanyakan, "Adakah ia melanggar janji?"

Kamu jawab, "Tidak."

Begitulah juga segala rasul-rasul yang terdahulu, mereka tidak suka melanggar janji.

Saya tanyakan, "Apakah yang disuruhkannya kepada kamu sekelian?"

Kamu jawab, "Ia menyuruh menyembah Allah semata-mata, dan melarang
mempersekutukanNya. Dilarangnya pula menyembah berhala, disuruhnya menegakkan solat, berlaku jujur dan sopan (teguh hati)."

Jika yang kamu terangkan itu betul semuanya, nescaya dia akan memerintah sampai ke tempat aku berpijak di kedua telapak kakiku ini. Sesungguhnya aku telah tahu bahawa ia akan lahir. Tetapi aku tidak mengira bahawa dia akan lahir di antara kamu sekelian. Sekiranya aku yakin akan dapat bertemu dengannya, walaupun dengan susah payah aku akan berusaha datang menemuinya. Kalau aku telah berada di dekatnya, akan ku cuci kedua telapak kakinya.

...............................bersambung.

Heraclius (Hercules) Dan Kerasulan Nabi Muhammad SAW...(Siri 1)

Riwayat Imam Bukhari dari Ibnu Abbas r.a mengatakan bahawa Abu Sufyan bin Harb bercerita kepadanya, bahawa Heraclius (Hercules), Raja Rumawi Timur yang memerintah dari tahun 610M hingga 630M. Waktu itu Rasulullah SAW sedang dalam perjanjian damai dengan Abu Sufyan dan dengan orang-orang kafir Quraisy, iaitu Perjanjian Hudaibiyah pada tahun 6H.

Mereka datang mengadap Heraclius di Ilia (Baitul Maqdis), terus masuk kedalam majlisnya, dihadapi oleh pembesar-pembesar Rumawi. Kemudian Heraclius memanggil orang-orang Quraisy itu berserta jurubahasanya.

Heraclius berkata,

"Siapa di antara anda yang paling dekat hubungan kekeluargaannya dengan laki-laki yang mengaku dirinya Nabi itu?"

Jawab Abu Sufyan,

"Saya! Saya keluarga terdekatnya."

Berkata Heraclius (kepada jurubahasanya), "Suruh dekat-dekatlah dia kepadaku. Dan suruh pula para sahabatnya duduk di belakangnya"

Kemudian berkata Heraclius kepada jurubahasanya, "Katakan kepada mereka bahawa saya akan bertanya kepada orang ini (Abu Sufyan). Jika dia berdusta, suruhlah mereka mengatakan bahawa dia dusta."

Kata Abu Sufyan, "Demi Allah! Jika tidaklah aku takut akan mendapat malu, kerana aku dikatakan dusta, nescaya mahulah aku berdusta."

Pertanyaannya yang pertama,

"Bagaimanakah turunannya di kalanganmu?"

Aku jawab, "Dia turunan bangsawan di kalangan kami."

Heraclius, "Pernahkah orang lain sebelumnya mengumandangkan apa yang dikumandangkannya?"

Jawabku, "Tidak pernah."

Heraclius, "Adakah di antara nenek moyangnya yang menjadi raja?"

Jawabku, "Tidak!"

Heraclius, "Apakah pengikutnya terdiri dari orang-orang mulia ataukah orang-orang biasa?"

Jawabku, "Hanya terdiri dari orang-orang biasa"

Heraclius, "Apakah pengikutnya semakin bertambah atau berkurang?"

Jawabku, "Bahkan selalu bertambah"

Heraclius, "Adakah di antara mereka yang murtad, kerana mereka benci kepada agama yang dipeluknya itu?"

Jawabku, "Tidak!"

Heraclius, "Apakah kamu menaruh curiga kepadanya dia berdusta sebelum dia mengumandangkan ucapan yang diucapkannya sekarang?"

Jawabku,"Tidak!"

Heraclius, "Pernahkah dia melanggar janji?"

Jawabku, "Tidak! Dan sekarang, kami sedang dalam perjanjian damai dengan dia. Kami tidak tahu apa yang akan diperbuatnya dengan perjanjian itu."

Kata Abu Sufyan menambahkan, "Tidak dapat aku menambahkan kalimat lain agak sedikit pun selain kalimat itu."

.........................bersambung.

Monday, September 6, 2010

Gempar Yang Tak Perlu Digemburkan..(Siri Akhir)

.................Sambungan.

Penulis juga tertarik dengan pengalaman pendakwah/penceramah popular iaitu Ustaz Wan Sohor Bani Leman ketika beliau bertugas di Bonia Herzagovina.

Semasa beliau dan keluarga berjalan-jalan di bandar Sarajevo, mereka telah terserempak dengan seekor anjing yang besar dan comel kepunyaan penduduk di sana. Anjing tersebut bermain-main dengan mereka yang lalu lalang tanpa ada rasa curiga di hati anjing tersebut mahupun orang ramai. Sebenarnya haiwan seperti anjing dan kucing mempunyai naluri yang kuat, dan mampu mengetahui siapakah orang yang mempunyai rasa ihsan terhadap mereka.

Tiba-tiba anjing tersebut berjalan menuju kepada anak Ustaz Wan Sohor. Semakin anak beliau lari, ia makin mendekati tetapi ia hanya memandang dengan penuh manja. Anak Ustaz menangis ketakutan. Mereka tidak biasa bermain-main dengan anjing, begitulah juga dengan kebanyakkan Muslim.

Faktor masa, persekitaran dan pendidikan telah mengubah persepsi anak-anak Ustaz terhadap haiwan tersebut. Syariaat Islam yang syumul sebenarnya penawar dan penghubung rasa ehsan dalam diri manusia lebih-lebih lagi bagi orang -orang yang beriman. Maka hari demi hari anak-anak Ustaz Wan Sohor tidak takut dan curiga dan tahu bagaimana hendak menangani hubungan dengan haiwan tersebut tanpa menggadaikan syariat dan prinsip Islam.

Berdasarkan Mazhab Syafei, anjing juga merupakan makhluk Allah SWT yang patut dimuliakan seperti haiwan-haiwan lain dengan kaedah-kaedah tertentu. Adalah haram menyentuhnya dalam keadaan basah dan cara membersihkannya hendaklah disamak dengan sekali basuhan air tanah (selut) dan enam kali basuhan air mutlak.

Perasaan takut wujud pada anak Ustaz Wan Sohor hadir kerana tidak terbiasa dengan anjing dan perasaan manja ada pada anjing tadi adalah kerana sudah terbiasa dengan persekitaran. Adalah menjadi adat dan kebiasaan kepada sesetengah umat Islam di tanah air kita, mewujudkan persengketaan dengan haiwan tersebut. Kita telah diajar untuk merejam dengan apa-apa sahaja bahan yang tercapai jika terserempak dengan anjing. Kadang-kadang kita juga sengaja mencari permusuhan dengan haiwan tersebut dengan berbagai-bagai cara yang zalim. Maka seakan sudah ada tindakbalas bagi anjing-anjing di tanah air kita, jika berlaku pertemuan dengan orang-orang yang berkulit sawo matang, mereka bertindak agresif dengan kita.

Kerana masing-masing saling tidak mahu kenal-mengenal, maka wujudlah berbagai-bagai persepsi negatif antara kedua-dua belah pihak.

Kita jangan lupa bahawa kisah Asyhabul Kahfi, seekor anjing bernama Qitmir yang setia kepada pemuda-pemuda beriman telah dijanjikan syuga dengan rahmat Allah SWT.

Berbalik kita kepada bicara perihal bacaan khutbah jumaat dan kehadiran non muslim di masjid. Tingkahlaku sebahagian dari kita langsung tidak menggambarkan akan keilmuan dan penghayatan ajaran Islam.

Penulis amat tidak faham, apa keperluan kita mengkhabar dan mensensasikan berita yang tidak bersalahan dengan syarak tetapi diolah untuk dilihat menyalahi Islam.

Penulis tertarik dengan pandangan salah seorang muallaf (Cina Muslim) di dalam radio IKIM apabila ditanya tentang perkara yang menyebabkan beliau memilih Islam. Beliau menjawab nilai-nilai dan keperibadian salah seorang ustaz semasa beliau bersekolah telah membenihkan rasa keindahan Islam.

Walaubagaimanapun kata beliau lagi, persekitaran kita di tanah air yang ditambah dengan sikap media yang diterajui bumiputera Islam tidak membantu malah banyak yang memberikan gambaran yang tidak benar mengenai Islam sehinggakan non muslim tidak nampak apa yang hebatnya tentang Islam.

Kebanyakkan public figure termasuklah pemimpin, artis dan rancangan-rancangan hiburan tidak langsung menggambarkan keislaman dan tiada bedanya dengan non muslim, malah kadang-kadang lebih teruk lagi.

Sebagaimana yang kita tahu tamadun bangsa Cina dan India terlalu jauh mendahului kita, hatta tamadun mereka telah wujud sebelum kedatangan Islam lagi. Maka apa keperluan mereka untuk bersama kita tanpa adanya sesuatu yang hebat pada kita. Melayu tiada apa-apa yang hebat jika dibandingkan dengan bangsa-bangsa di dunia sehinggakan ramai juga dari penghuni dunia tidak tahu akan kewujudan bangsa Melayu ini. Melayu hanya sedikit cemerlang apabila hadirnya Islam ke nusantara ini.

Cuba kita berfikir secara logik, sudahlah kita ni kerdil tapi apabila ada yang ingin berbaik-baik dan membantu, kita mengherdik dan marah-marah pula. Bukankah bodoh sombong namanya. Tidak bolehkah kita yang mengaku Islam ini mendahului sesuatu perbuatan dengan ilmu Islam.

Maka sepatutnya kita yang dilahirkan sebagai Islam wajib memikul tanggungjawab dan amanah mengamal dan memperlihatkan Islam yang syumul. Sebenarnya kita tiada pilihan sekiranya kita orang yang beriman.

Allah SWT mengetahui dengan ilmuNya apa yang terbaik untuk manusia. Apa yang perlu kita laksanakan hanyalah menurut perintahNya dan meninggalkan segala laranganNya.

Pepatah cina ada mengatakan, "biar kita bulat dan padu di dalam tetapi isi mengisi di luar ", yang membawa maksud bahawa hendaklah kita teguh dan berperinsip pada jiwa dan diri kita tetapi senang bergaul dan hadir di dalam masyarakat dengan tidak menggadaikan pinsip-prinsip kita. Tidaklah kita menjadi orang yang sebenarnya tiada prinsip tetapi jumuk dan riuh memperkatakan tentang prinsip di luar walhal kehidupannya dan batang tubuhnya langsung tiada prinsip tetapi umpama lalang yang ditiup angin.......wallahua'lam

Wednesday, September 1, 2010

Gempar Yang Tidak Perlu Digemburkan..(Siri 2)

....................Sambungan.

Penulis sekali lagi membawa rakan pembaca kepada sirah dan sejarah Rasulullah SAW untuk kita sama-sama renunginya.

Sebagaimana yang kita tahu, pada tahun ketiga sebelum hijrah Rasulullah SAW ke Madinah al Munawarrah, baginda telah kehilangan dua orang yang begitu banyak membantu dalam urusan menegakkan kalimah Allah iaitu isteri tercinta, Saidatina Khadijah binti Khuwalid ra dan bapa saudara baginda, Abu Talib kerana mengadap Illahi. Baginda amat bersedih dan tahun itu juga dikenali sebagai Tahun Berdukacita.

Dalam masa bersedih tersebut, baginda telah dipelawa ke Thaif oleh penduduk di sana untuk menyokong dan melindungi Rasulullah SAW daripada ancaman dan gangguan kaum kafir Quraisy di Mekah. Malangnya apabila Rasulullah SAW ke sana, mereka telah mengkhianati baginda dan lebih menyedihkan Rasulullah telah dihalau, diejek, dimaki dengan kata-kata nista dan juga direjam dengan batu sehingga baginda cedera dengan parahnya.

Malaikat Jibril as telah menawarkan diri untuk membantu menghukum penduduk-penduduk Thaif, namun Rasulullah SAW menolaknya dengan mengatakan bahawa sekiranya baginda berkehendakkan untuk membalas di atas perbuatan penduduk-penduduk Thaif tersebut, maka baginda akan memohon terus kepada Allah SWT.

Baginda berundur dan berehat di dalam satu kebun tanaman. Rasulullah duduk lebih kurang macam bersandar pada salah sebatang pohon sambil membersihkan luka-luka di badan baginda. Sebenarnya kebun tersebut adalah kepunyaan dua orang musyhrikin yang mengenali Rasulullah SAW. Sebenarnya beliau amat menghormati keperibadian Rasulullah SAW tetapi amat keras tentangannya terhadap Islam.

Beliau memerhati keadaan Rasulullah SAW tanpa disedari oleh baginda. Rasa belas terbit di hati musyhrikin tersebut dan mengarahkan seorang hambanya menghantar makanan dan susu kepada Rasulullah SAW.

Apabila hamba tersebut mendatangi Rasulullah SAW dan menerangkan tujuannya, mereka pun mula berbual.

Rasulullah bertanya kepada hamba tersebut,

"Siapakah nama kamu, wahai sahabat?"

Hamba tersebut menjawab dengan hati yang berbunga-bunga kerana dimuliakan,

"Namaku Addas"

Rasulullah SAW bertanya lagi,

"Saudara Addas, kamu berasal dari mana?"

"Aku berasal dari Tikrit (salah sebuah tempat di Mosul,Iraq)"

"Oh, tahukah saudaraku Addas, bahawa ada seorang nabi dan rasul Allah bernama Yunus as berasal dari situ?" tanya Rasulullah kepada hamba tersebut.

Hamba tersebut terperanjat dan bertanya kepada Rasulullah SAW,

"Macam mana tuan hamba tahu perkara ini?"

"Sahabatku Addas, sebenarnya Nabi Yunus as itu saudaraku, seorang utusan Allah SWT, seperti juga aku" Rasulullah menjelaskan. Addas terdiam.

Mereka terdiam seketika, dan Rasulullah SAW memulakan dengan lafaz Basmallah dan terus menyuap makanan ke mulut. Selesai menelannya baginda mengucapkan Alhamdulillah. Addas yang memerhatikan dari mula tingkah laku Rasulullah SAW tersebut dan bertanya,

"Apa yang tuan hamba berkata-kata sebelum dan sesudah makan tadi?"

"Oh, itu. Aku memulakan dengan nama Allah dan menyudahi dengan mensyukuri ke hadrat Allah SWT "

Hamba tersebut, Addas terharu dan terus memeluk, mencium tangan dan dahi Rasulullah SAW serta berkata,

"Memang benarlah kamu adalah seorang nabi dan rasul Allah"

Musyhrikin, tuan kepada hamba tersebut tidak senang dengan perkara tersebut dan memanggil Addas kepada beliau dan memberitahu bahawa tindakan hamba tersebut tidak masuk akal dan salah. Musyhrikin tersebut tidak membenarkan pandangan Addas dan menyatakan agama Nasrani yang dianuti hambanya tersebut adalah lebih baik dan disuruh kekalkan anutan tersebut sedangkan beliau sendiri masih kekal dengan sembahan berhala.

Sebenarnya tujuan musyhrikin tersebut bertindak sedemikian kerana dibimbangi hambanya itu terpengaruh dengan Rasulullah SAW. Walaubagaimanapun telah diriwayatkan bahawa hamba tersebut memeluk Islam selepas pembukaan semula kota Mekah oleh Rasulullah SAW.

Moral dari peristiwa di atas adalah,

1- Sikap sabar, berhemah dan bijaksana Rasulullah SAW di dalam menghadapi sebarang musibah seharusnya dicontohi oleh kita sebagai umatnya. Sekiranya baginda bersifat membalas dendam dan tidak berfikiran jauh, maka binasalah penduduk Thaif tersebut dengan azab Allah SWT sedangkan Thaif itu sendiri akhirnya menjadi wilayah Islam bahkan ramai musyhrikin Thaif yang menzalimi Rasulullah SAW tersebut akhirnya menjadi pejuang Islam di sisi Rasulullah SAW.

2- Rasulullah SAW juga memperlihatkan kekuatan dan kemantapan akidah yang sepatutnya diyakini oleh umat Islam. Kebergantungan hanyalah kepada Allah SWT dan tiada apa yang berbekas tanpa keizinan Allah SWT hatta dari makhluk mulia seperti malaikat sekalipun, inikan pula bergantung kepada makhluk Allah yang hina seperti iblis dan syaitan tetapi ingkar serta memusuhi Allah SWT, contohnya melalui amalan-amalan khurafat.

3- Keperibadian Rasulullah SAW telah menimbulkan rasa kagum dan hormat kepada manusia walaupun sesetengahnya tidak bersetuju dengan kepercayaan dan ajaran agama yang dibawa. Keperibadian yang sebeginilah sepatutnya dipertontonkan oleh kita umat Islam, agar dapat memperlihatkan keindahan Islam. Secara tidak langsung dapat mengelakkan wujudnya persepsi-persepsi negatif terhadap Islam.

4- Lihatlah bagaimana Rasulullah SAW menggunakan kesempatan yang ada untuk mendekati dan menyatakan perkara yang hak dengan pendekatan yang berhemah tinggi terhadap non muslim melalui kisah baginda dengan hamba tersebut iaitu Addas.

5- Lihatlah juga bagaimana dakwah tidak boleh disalurkan jika non muslim bersikap menjauh diri dari kita. Sikap musyhrikin tersebut iaitu tuan kepada hamba tersebut menjarakkan diri dari Rasulullah nyata sukar untuk sampai kepadanya sesuatu yang hak. Maka non muslim tidak akan dapat mengetahui keindahan dan kebenaran Islam serta akan sentiasa membuat persepsi yang tidak tepat dengan Islam.

Maka apabila kita mempunyai peluang, gunakanlah dengan sebaik mungkin. Adalah menjadi tugas dan tanggungjawab kita membawa manusia kepada jalan Allah SWT kerana dengan petunjukNya sahajalah manusia selamat di dunia dan akhirat.

Kita memang berpeluang mencontohi Rasulullah SAW di adalam masyarakat majmuk sekarang apabila berurusan dengan non muslim tanpa menggadaikan prinsip-prinsip Islam. Contohnya apabila kita bermusafir dengan non muslim,

1- Jika sekiranya perjalanan tersebut pada hari Jumaat, maka beritahulah dengan jelas akan kewajiban kita agar non muslim tersebut memahaminya. Maka kita pun berhenti untuk bersolat Jumaat dan berjanji bertemu semula ditempat dan masa yang dijanjikan.

2- Sekiranya kita tinggal sebilik pula dengan non muslim, laksanakanlah kewajiban kita terhadap Allah SWT dengan sebaiknya mudah-mudahan timbul keinginan mereka untuk mengetetahui amal perbuatan kita itu. Sifat ingin tahu mereka itu adalah satu peluang keemasan dan hendaklah ditangani dengan bijaksana dan berhemah agar mereka mendapat penjelasan yang sebenarnya tentang Islam.

Apa yang banyak berlaku pada masa kini adalah sebaliknya. Apabila kita berkawan dan berurusan dengan non muslim, kita menjadi larut bersama mereka bahkan ada yang lebih teruk daipada mereka yang non muslim.

Sekiranya sukar untuk kita mencipta ruang untuk memperlihatkan Islam yang syumul ini, maka sebarang peluang yang mendatang hendaklah digunakan dengan sebaik mungkin agar mesej Islam yang syumul sampai kepada manusia sejagat.

.........................bersambung.








Tuesday, August 31, 2010

Gempar Yang Tidak Perlu Digemburkan...(Siri 1)

Terlebih dahulu penulis memohon maaf kepada rakan yang berkongsi melayari blog ini, kerana menangguhkan dahulu sambungan siri Kesalahfahaman Terhadap Ibadah Solat Bahagian 8. InsyaAllah penulis akan meneruskan sekuel siri tersebut selepas beberapa selingan catatan, yang penulis rasa terpanggil untuk mengutarakan terlebih dahulu untuk maslahat umum.

Seminggu dua ini, kita digemparkan dengan beberapa pendedahan dan pemberitaan yang dikira dan dirasakan menyentuh sensitiviti umat Islam. Pertama isu pembacaan doa khusus kepada non muslim di dalam khutbah kedua Solat Jumaat di Pulau Pinang dan yang kedua kehadiran wanita non muslim di dalam sebuah masjid di Selangor.

Penulis tidak perlulah menyebut dan menulis nama-nama individu terbabit dengan peristiwa-peristiwa tersebut kerana perkara yang hendak dikupas dan disentuh di sini merupakan sesuatu yang sepatutnya kita semua menanganinya dengan berhemah dan berfikiran terbuka serta ianya hendaklah disandarkan pula kepada kekuatan ilmu yang diasaskan atas keimanan.

Pada mulanya penulis tidaklah mahu mengambilkira sangat dengan perkara yang digemparkan tersebut, tetapi selepas beberapa ketika masa berlalu, telalu banyak kenyataan dan tindakan memalukan Islam yang syumul ini diperkatakan tanpa mempertimbangkan dari sudut ilmu dan kepentingan umum, maka penulis merasa ada keperluan untuk mencalitkan sedikit ulasan terhadap berita yang tidak sepatutnya digemburkan itu.

Isu bacaan doa oleh khatib ketika bacaan khutbah kedua Solat Jumaat, yang mendoakan agar pemimpin non muslim menerima hidayah dari Allah SWT kerana keadilan dan sikap mesra Islamnya didakwa telah meninggalkan bacaan doa terhadap DYMM Yang Di Pertuan Agong. Penulis tidak mengetahui sejauh mana benarnya pemberitaan ini namun jika dikaji dari sudut ilmu dan Islam, perkara yang berlaku ini tidaklah membatalkan kedua khutbah itu dan Solat Jumaat yang didirikan adalah sah.

Doa dan pujian kepada pemimpin selain Rasulullah SAW tidaklah merupakan syarat sah atau rukun kedua-dua khutbah Solat Jumaat. Sebenarnya doa dan pujian ini merupakan satu bidaah iaitu amalan yang dilaksanakan selepas kewafatan Rasulullah SAW yang tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah SAW, hatta di zaman Khulafa' ar Rashidin pun ianya tiada pernah dilaksanakan.

Amalan ini mula wujud di zaman pemerintahan kerajaan Bani Umayyah yang ditambah dengan kata-kata kejian terhadap keturunan Saidina Ali karamahllahawajhah. Walaubagaimana pun, semasa pemerintahan Khalifah Umar bin Abdul Aziz, baginda telah memberhentikan amalan tersebut, namun dengan kewafatan baginda, pemerintah selepasnya meneruskan semula tradisi tersebut tetapi tidak lagi memasukkan kejian terhadap keturunan Saidina Ali ra.

Tradisi ini terus diamalkan oleh beberapa pemerintahan selepas itu seperti kerajaan Bani Abassiah sehinggalah sampai ke tanah air kita sekarang.

Sebenarnya jumhur ulamak telah berpendapat bahawa,

1- Adalah haram berdoa untuk kesejahteraan non muslim yang memusuhi Islam (kafir harbi) tetapi harus didoakan untuk kepentingan Islam seperti memohon Allah SWT memberi hidayah agar dibukakan pintu hati mereka kepada Islam sebagai mana doa Rasulullah terhadap Saidina Umar ra dan panglima Khalid al Walid ra.

2- Adalah harus mendoakan kesejahteraan non muslim yang tidak memusuhi Islam ( kafir zimmi) malah berbakti kepada Islam, apatah lagi doa supaya mereka mendapat hidayah dari Allah SWT untuk kepentingan Islam.

Perkara wanita non muslim memasuki masjid dan menyampaikan sumbangan terhadap masjid pula telah digemburkan dengan kononnya beliau menyampaikan tazkirah dan tidak menutup aurat, yang dilapurkan berlaku di negeri Selangor Darul Ehsan.

Cuba kita kembali kepada sirah dan sejarah Rasulullah SAW dalam menangani isu semasa masyarakat majmuk di dalam kehidupan beragama.

Semasa Rasulullah SAW berada di Masjid Nabawi di Madinah al Munawarrah bersama-sama sahabat, ketika itu baginda lebih kurang sedang menyampaikan kuliah atau mungkin berusrah dengan para sahabat. Tiba-tiba mereka didatangani oleh seorang pagan Arab Baduwi dengan cara agak kasar mencari Rasulullah SAW.

Tujuan asalnya adalah ingin mengadu ketidakpuasan hatinya terhadap Rasulullah SAW tentang beberapa perkara, dan Rasulullah SAW adalah pemimpin negara pada ketika itu. Sementara menunggu Rasulullah SAW selesai, Baduwi tersebut telah kencing di dalam masjid, di bahagian penjuru.

Melihatkan keadaan ini, Saidina Umar ra bangun untuk memukul Baduwi tersebut tetapi dihalang oleh Rasulullah SAW dan ditenangkan serta dinasihatinya. Baginda menyuruh salah seorang sahabat membasuh tempat kencing tersebut dan memanggil Baduwi itu untuk mendengar permasaalahannya.

Semasa perbincangan tesebut, Baduwi itu masih bersikap kasar, yang memang sudah menjadi cara hidup mereka yang pagan. Rasulullah SAW sentiasa tersenyum dan menangani dengan berhemah sehingga segala permasaalan Baduwi tersebut selesai.

Melihatkan hemah, sopan santun dan keikhlasan Rasulullah SAW semasa berurusan dan melayan kerenah beliau, dipendekkan cerita Arab Baduwi tersebut terus memeluk Islam.

Berdasarkan Mazhab Syafei, kecuali Tanah Haram dan Masjidil Haram di Makkatul Mukarramah, semua masjid adalah harus untuk dimasukki oleh non muslim.

Majlis Fatwa Kebangsaan juga telah menyatakan bahawa adalah harus kepada non muslim memasuki masjid.

Isu tidak menutup aurat pula tidaklah menjadi sesuatu yang pelik kerana terlebih pelik terhadap orang Islam yang tidak menutup aurat sedangkan menutup aurat itu adalah wajib kepada orang Islam yang mukhalaf padahal tidak wajib menutup aurat kepada non muslim.

Cuba juga kita perhatikan trend umat Islam sekarang apabila melangsungkan acara pernikahan dipilihnya masjid-masjid. Mereka yang hadir ramai yang tidak menutup aurat dan ada juga yang bangga mempamerkan jenis-jenis dandanan dan warna rambut. Ditambah lagi dengan beberapa adat-adat yang memang tidak bersesuaian dengan Islam seperti duduk bercampur lelaki dan wanita yang bukan muhrim, acara membatalkan air sembahyang, bersanding dan sebagainya dilakukan di dalam masjid. Kenapa tidak kita tegaskan dan memperbetulkan supaya kedudukan masjid selayaknya berfungsi kepada umat Islam khasnya dan masyarakat umum amnya.

Berbalik kepada isu non muslim di masjid tersebut, penulis difahamkan bahawa ceramah yang didakwa itu adalah merupakan sedikit ucapan tentang sumbangan beliau terhadap masjid, pun memakan masa tidak sampai 10 minit.

Sepatutnya kita kena berlapang dada dalam perkara ini dan seharusnya kita bersyukur ke hadrat Allah SWT kerana memberi hidayat kepada non muslim tersebut untuk mendekati muslim dan Islam menerusi masjid. Rasa malu juga sepatutnya ada pada kita kerana orang Islam sendiri ada yang sukar untuk ke masjid dan juga yang fobia dengan masjid, apatah lagi hendak memberi sumbangan kepada masjid.

Sepatutnya menjadi tanggungjawab kita untuk menjelaskan apa yang sebenarnya mengenai Islam yang syumul ini kepada sesiapa sahaja lebih-lebih lagi non muslim dan sepatutnya juga dengan adanya begitu banyak masjid yang indah-indah di negara kita ini, dijadikan tarikan untuk dilawati oleh semua,baik muslim atau non muslim dan yang lebih penting adalah menjadikan tanggungjawab kita, sebagai muslim untuk mengimarahkan masjid.

..................bersambung.






Friday, August 27, 2010

Kesalafahaman Tentang Ibadat Solat....(Bahagian 7)

.....................Sambungan.

7- Membaca Al Fatihah

Kadang-kadang semasa solat berjemaah, adakalanya Imam membaca Surah Al Fatihah dengan menyambung satu ayat dengan ayat yang lain (bacaan wasal) sehingga bacaan surah tersebut menjadi semacam pendek dan cepat.

Hadis riwayat Imam Ahmad bahawa Ummu Salamah r.a menjelaskan bahawa mafhumnya,

"Rasulullah SAW memutus-mutuskan (mewakaf) bacaannya (Surah al Fatihah) seayat demi seayat"

Dalam tafsir Ibn Kathir di dalam jilid 1 halaman 43 menyatakan bahawa pada setiap bacaan pada ayat di dalam Surah Al Fatihah, bila tiba wakafnya, maka dipuji oleh Allah SWT. Selepas membaca "Alhamdulillahi Rabbil alamin", Allah SWT akan menjawab, "Sesungguhnya hambaKu telah memujiKu". Begitulah ayat demi ayat seterusnya. Tafsir tersebut adalah merujuk kepada hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Abu Hurairah ra. Penulis tidak menyertakannya di sini memandangkan hadis ini terlalu panjang tetapi bolehlah dirujuk pada Sahih Muslim Jilid I,II,III,IV muka surat 196 hadis 349.

Wakaf
di penghujung ayat dikenali sebagai "wakaf tam" iaitu tempat berhenti dengan sempurna maknanya mengikut cara sebagaimana ayat Al Quran disampaikan kepada Rasulullah SAW oleh Jibril as. Maka apa keperluannya kita mewasalkan bacaan Al Fatihah sedangkan ianya tidak mencontohi sunnah.

Walaubagaimanapun, membaca Al Fatihah secara wasal adalah harus dan sah sekiranya syarat-syarat tertentu dipatuhi,

a- memahami makna wasal.

b- memahami makna wakaf.

c- memelihara hukum tajwid.

d- memelihara baris panjang/pendek.

e- memelihara fasahah, makhraj dan sifat huruf.

Maka apabila bacaan secara wasal, kebarangkalian kesilapan berlaku agak besar kerana memerlukan pengawalan bacaan dalam satu nafas disamping untuk memahami maksud ayat tersebut.

Imam Al Ghazali berkata,

"Ketehuilah bahawa sesungguhnya bacaan secara tartil itu disunatkan bukanlah semata-mata untuk merenung maksud ayatnya sahaja, bahkan orang-orang yang tidak memahami makna ayat Al Quran pun disunatkan supaya membacanya secara tartil dan tenang kerana ini lebih menunjukkkan rasa sopan dan hormat terhadap Al Quran dan akan mendatangkan kesan lebih mendalam di dalam jiwa daripada membacanya secara tergopoh-gapah dan tergesa-gesa".

Oleh sebab itu adalah lebih afdhal membaca Surah Al Fatihah dan surah-surah lain sebagaimana kaedah bacaan Rasulullah SAW supaya solat kita menjadi lebih tenang, teratur disamping memudahkan kita merenung, memahami dan menghayati maksud ayat-ayat tersebut semuga memudahkan hadirnya kekusyhukkan di dalam solat kita.

Apa yang lebih penting, kita mengikut sunnah Rasulullah SAW.

Berikut juga antara bacaan ayat yang biasa disalah sebut oleh segelintir orang bersolat semasa membaca Al Fatihah, di mana ianya telah mencacatkan makna ayat tersebut,

a- dulilah sepatutnya dibaca dulillah

b- hirrobil sepatutnya dibaca hirobbil

c- kiyyau sepatutnya dibaca kiyau

d- kannak sepatutnya dibaca kanak

e- kannas sepatutnya dibaca kanas

f- iya sepatutnya dibaca iyya

g- membaca "sirotollazhina am".....terus hingga "waladdhoollin" secara terus tanpa wakaf, tetapi jika kesuntukkan nafas, bolehlah berhenti pada "an am ta'alahim" dan dibaca pula bermula "ghairilmaghdhu" sehinggalah "waladdhoollin". Walaupun kita wakaf di situ, bacaan ini masih lagi dikira bacaan pada satu ayat. Namun kita tidak boleh wakaf pada "ghairilmaghdhu bialaihim" dan disambung pada "waladdhoollin" kerana ianya telah mengubah maksud ayat ini......wallahua'lam.

8- Mengaminkan bacaan Al Fatihah Imam

Seringkali kita dapati semasa solat berjemaah mutaakhir ini, makmum agak keberatan untuk mengucapkan amin setelah Imam solat berjemaah selesai membaca Surah Al Fatihah. Ada juga hanya sekadar menggerakkan bibir sahaja.

Riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim dari Abu Hurairah ra bahawasanya Rasulullah SAW bersabda mafhumnya,

"Apabila Imam membaca Amin, maka ucapkan pulalah Amin!Kerana barangsiapa bersamaan Aminnya dengan Amin malaikat, diampuni segala dosa-dosanya yang telah lalu"

Dan hadis berikut yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Abu Dawud bahawa mafhumnya,

"Apabila Rasulullah SAW selesai membaca Al Fatihah (dalam solat), beliau mengucapkan amin dengan suara yang nyaring (keras) dan panjang"

Hadis riwayat Imam Bukhari, Imam Ibnu Majah, Ibnu Khuzaimah, Ahmad dan Siraj bahawa Rasulullah SAW bersabda mafhumnya,

"Tidak ada suatu hal yang sangat terasa hasad (menyakiti hati/dengki)) kaum Yahudi terhadap sekelian selain ucapan salam dan amin di belakang Imam"

Berdasarkan kepada hadis-hadis di atas dan banyak lagi hadis yang berkaitan, ulama dan ahli fekah berpendapat bahawa adalah menjadi syariat bagi Imam membaca amin dengan suara yang nyaring. Ada ahli fekah menyatakan bahawa hukum makmum menjaharkan (mengeraskan) bacaan amin bersama Imam adalah wajib bagi solat berjemaah dan hukumnya hanyalah sunnah apabila bersolat sendirian.Ada juga menyatakan hukum menjaharkan bacaan amin hanyalah sunat.

Namun apa yang jelas, menjaharkan bacaan amin adalah sunnah Rasulullah SAW . Maka apalah sukarnya untuk menghidupkan sunnah Rasulullah SAW yang sebegini sedangkan kita mampu melaksanakannya.



...................................bersambung.