click here!!

Monday, July 5, 2010

Tahlil Haru Biru

Hari Sabtu baru-baru ini, 3/7/2010 isteri penulis memberitahu bahawa salah seorang jiran selorong perumahan ada menjemput kami sekeluarga ke majlis kenduri dan tahlil yang diadakan pada malam hari tersebut. Penulis dan isteri tidak pasti tujuan kenduri yang akan diadakan itu. Cuma isteri penulis dipesankan majlis berlangsung dengan sembahyang Isyak di rumah jiran tersebut dan diikuti dengan sedikit tahlil.

Penulis berkerut dahi sedikit kerana rutin biasa penulis akan ke Masjid Al Makmur pada waktu tersebut. Masjid ini yang terletak di dalam kawasan perumahan kami sentiasa diisi dengan kuliah Maghrib setiap hari kecuali hari Khamis malam Jumaat, akan diadakan bacaan Surah Yaasin dan solat hajat. Sekiranya penulis berada di Kuantan, agenda ini memang menjadi kebiasaan penulis untuk turut serta menghadirkan diri.

Dengan jemputan yang diterima daripada jiran yang tidak berapa jauh dari rumah, penulis menjadi serba salah. Kebiasaannya juga di tempat kami ini, majlis sebegitu diadakan selepas solat Isyak dan para jemaah masjid dijemput untuk acara seterusnya seperti tahlil dan sebagainya.

Penulis bertanya kepada isteri, kenapa tidak dibuat seperti kebiasaan itu. Isteri penulis menerangkan beliau difahamkan bahawa majlis ini agak ringkas sahaja dan jemaah masjid tidak dijemput kerana takut ianya lewat bermula dan lewat sudahnya. Oh begitu rupanya. Tidak mengapalah, fikir penulis yang masih lagi kurang faham duduk perkara ini sebagaimana adat kebiasaannya.

Setiap hari Sabtu selepas solat Subuh, masjid kami ada mengadakan pembelajaran Tahsin Al Quran, iaitu belajar membaca Al Quran dengan tajwid yang betul. Penyertaan kariah amat menggalakkan. Kebiasaannya solat Subuh dihadiri lebih kurang 50-80 orang jemaah, termasuk wanita. Waktu solat Maghrib dan Isyak, bilangannya makin bertambah lagi. Masjid ini memang betul-betul dimakmurkan sebagaimana namanya Al Makmur.

Kebiasaan penulis pada hari Sabtu , setelah segalanya selesai termasuk berjogging di Taman Bandar, Indera Mahkota, penulis hanya berehat di rumah dengan bermain-main dengan anak bongsu, Ahmad Zul Farish. Juga membantu kerja-kerja rumah atau membeli barang-barang keperluan rumah dan dapur. Maklum sajalah, penulis banyak masanya berada di luar Kuantan kerana urusan tugas dan kerjaya.

Pada petang Sabtu tersebut, penulis dan isteri membawa anak bongsu kami, Farish ke Taman Bandar untuk mengambil angin dan melatih serta merangsang pergerakkannya sebagai salah satu cara fisiotheraphy. Menjelang senja, kami pulang ke rumah.

Penulis masih lagi serba salah tentang jemputan tersebut. Kalau hadir, penulis terpaksa tidak ke masjid kerana tidak mungkin hendak ditinggalkan kuliah maghrib apabila hampir masuk waktu solat Isyak dan terus ke rumah jiran tersebut sedangkan menuntut ilmu itu adalah fardhu kepada setiap muslim. Kalau tidak memenuhi jemputan, apa pula pandangan dan tohmahan jiran-jiran sedangkan juga menghadiri jemputan kenduri yang tidak bersalahan dengan syarak adalah wajib.

Penulis mengambil keputusan tidak ke masjid demi menjaga hubungan dan harapan kejiranan serta menjalin silatulrahim sesama Islam. Setelah hampir masuk waktu solat Isyak, penulis melihat jiran-jiran lain telah mula ke rumah jiran tersebut, maka penulis pun turut serta bersekali jiran sebelah rumah. Apabila penulis sampai, iqamah sedang dibaca dan penulis terus masuk ke dalam rumah yang telah sedia ada jiran-jiran lain dan ahli keluarga jiran tersebut.

Penulis berkira jika azan dilaungkan, hendak juga bersolat sunat dahulu, tetapi tidak mengapalah. Penulis terus ke saf hadapan, namun sebelum sempat sampai ada seorang pakcik menarik tangan penulis supaya menjadi imam.

Penulis sebenarnya tidak pernah mengenali dan cam tuan rumah tersebut sebenarnya. Isteri penulis memang biasa berurusan dengan isteri tuan rumah di mana pernah lah isteri beliau mengurut memperbetulkan pergelangan kaki isteri penulis yang terseliuh. Memang isteri jiran tersebut pandai mengurut dan mengambil upah mengurut secara sambilan.

Ok, tak apalah. Tidaklah menjadi satu masalah yang besar untuk menjadi imam solat berjemaah. Penulis berkira mungkin ustaz atau syeikh tahlil dalam perjalanan. Maka bersolatlah kami dengan penulis menjadi imam.

Setelah selesai solat Isyak dan doa selepas solat, penulis mengambil tempat di penjuru rumah untuk bersedia sekiranya tahlil sudah hendak dimulakan. Sedang penulis membetulkan duduk, seorang pakcik datang dan meminta penulis menjadi syeikh tahlil pada malam ini. Penulis tidak pasti adakah pakcik ini orang yang sama menyuruh penulis menjadi imam solat.

Berderau darah penulis, terfana seketika. Kenapa jadi begini? Penulis menolak dan meminta mereka mendapatkan orang yang lebih arif dan biasa dengan acara tahlil ini. Penulis sampai saat itu masih tidak mengetahui akan tujuan tahlil tersebut.

Pakcik itu menyuruh juga penulis dengan meminta diadakan secara ringkas dan ala kadar sahaja. Akhirnya penulis akur.

Sebenarnya penulis tidak pernah menjadi syeikh atau joghe tahlil, setakat jadi makmum atau pak turut, biasalah juga. Oleh kerana dimintanya hanya ringkas-ringkas sahaja, maka penulis kira bolehlah baca apa yang penulis tahu dan amalkan. Sesuatu yang penulis realise, sebenarnya penulis sukar untuk berkata tidak terhadap seseuatu permintaan, walaupun kadang-kadang ianya di luar kemampuan penulis. Penulis memang sedang belajar memperbetulkan perasaan ini agar tidak menyusahkan orang yang berharap dan diri penulis sendiri.

Penulis juga berfikir mungkin mereka hendak menyelesaikan majlis ini dengan kadar segera kerana hendak menonton siaran langsung bola sepak Piala Dunia 2010 peringkat suku akhir antara Germany menentang Argentina.

Sedang tahlil berjalan, mereka mengedarkan Surah Yaasin. Sekali lagi penulis tersentak, apa sebenarnya yang mereka hajati. Disusuli pula dengan meletakkan buah kelapa yang telah dipangkas bahagian atas bersekali tangkainya serta sebilah gunting di letakkan di atas bekas talam. Lalu ianya diletakkan di hadapan penulis.

Fuhh!! Menyelinap lagi darah penulis.

Sambil membelek-belek Surah Yaasin, penulis berkira-kira untuk menamatkan tahlil sebagaimana yang mereka minta, buat ringkas-ringkas sahaja. Namun makin lama, semakin blur penulis untuk menamatkannya.

Penulis mendapat akal. Selepas membaca Lailahaillallah sebanyak 33 kali, penulis terus menutup tahlil dengan berdoa. Selesai berdoa penulis pun bertanya kepada pakcik tersebut adakah hendak dibaca Surah Yaasin bersama tahlil. Mereka menyatakan memang berhasrat begitu. Penulis mengagak mereka adalah ahli keluarga jiran yang mengadakan majlis tersebut. Penulis meminta mereka mendapatkan sesiapa di kalangan hadirin supaya menjadi syeikh seterusnya. Lalu mereka meminta seorang ustaz, sebagaimana nama yang dipanggil kepada salah seorang yang hadir bersama-sama kami sejak dari majlis bermula.

Ustaz itu bertanya kenapa tidak dimulakan saja tahlil tadi dengan bacaan Surah Yaasin. Pakcik dan beberapa hadirin kedengaran menjawab mengatakan awalnya tadi diminta hanya tahlil yang ringkas-ringkas sahaja. Penulis mengiyakan sahaja.

Maka dipendekkan cerita, ustaz tersebut memulakan tahlil arwah dan bacaan Surah Yaasin. Alhamdulillah. Selesailah hajat sebenar tuan rumah tersebut yang rupa-rupanya mengadakan tahlil untuk kesyukuran dan mencukur jambul anak beliau serta doa arwah.

Walaubagaimanapun sedikit kemusykilan di hati penulis ialah pertama, pada kebiasaannya upacara memotong jambul diadakan sempena kenduri aqikah. Kalau kenduri aqikah tentulah makanan yang dihidang melibatkan jenis daging merah iaitu daging binatang halal dimakan yang berkaki empat sedangkan daging yang dihidangkan pula malam itu ialah daging putih, daging ayam. Kedua, mutu bacaan Surah Yaasin oleh hadirin tidak memberangsangkan. Banyak yang tidak tepat pada bacaan tersebut baik pada tajwidnya mahupun perkara asas bacaan seperti sebutan baris panjang pendeknya.Namun tanpa mahu memeningkan kepala, selesai sahaja tahlil, penulis terus menikmati hidangan yang disediakan.

Moral dari kisah ini adalah;

1) Kepada tuan tumah atau mereka yang berhasrat mengadakan sebarang majlis tahlil, rancanglah terlebih dahulu akan apa tujuan, kehendak dan kemahuan kita sempena majlis yang akan diadakan agar ianya lancar dan menepati hasrat. Lebih bermanafaat sekiranya tuan rumah dapat hadir ke masjid agar sama-sama dapat menimba ilmu dan berjemaah. Kemudian jemputlah imam bersekali jemaah yang lain untuk hadir majlis yang dirancangkan. Imam masjid dan jemaah regular adalah biasanya amat berkebolehan dan berilmu. Maka bacaan pada ayat-ayat surah Al Quran dan zikrullah yang dilafaz serta wiridkan nanti lebih bermutu dan tepat makna serta tajwidnya. Majlis yang diisi dengan kalamullah yang tepat bacaan dan sebutannya tentulah lebih berkat dan InsyaAllah, akan mendapat ganjaran yang lebih baik di sisi Allah SWT. Hadirin yang tidak berapa mahir, secara tidak langsung dapat belajar sesuatu yang lebih baik dari pengetahuan yang ada kerana majlis telah didominasi oleh mereka yang tahu.

2) Kepada penulis dan sesiapa saja yang menerima jemputan, hendaklah sentiasa bersedia terhadap segala kemungkinan. Pengisian ilmu dan amalan hendaklah selari pada setiap masa. Kadang-kadang masyarakat sekitar amat menghormati kita dan menganggap kita mengetahui niat mereka serta hebat segalanya, berdasarkan mata kasar mereka. Tidak semua yang berhasrat mengadakan majlis, arif tentang apa yang mereka mahu lakukan. Kita hendaklah memikirkan kebaikan ilmu dan amalan kita selain bermanafaat kepada diri kita dan keluarga, ianya juga memberi kebaikan kepada masyarakat. Ilmu yang baik dan bermanafaat kepada masyarakat merupakan fardhu kifayah.

3) Juga kepada sesiapa yang menerima jemputan, merasakan mereka hanya akan menumpang majlis, pastikan kehadiran kita memberi manafaat dan tidak mencacatkan majlis. Berusahalah untuk kebaikan, samada untuk penuhi hajat dan hasrat tuan rumah atau diri sendiri.

Sebenarnya majlis malam tersebut akan lebih lancar sekiranya tuan rumah berhasrat juga menggunakan penulis sebagai syeikhul tahlil, tetapi mestilah memberitahu awal niat beliau tersebut. Maka bolehlah penulis berkira;

1) Menolak terus permintaan tersebut, atau

2) Menerima dan bersetuju, tetapi penulis mendapatkan mereka yang lebih arif, atau

3) Menerima dan bersetuju. Maka penulis akan membuat sedikit homeworks agar tidak kelu dan bertindak bersesuaian semasa majlis berlangsung. Penulis sebenarnya adalah sedikit pengalaman membaca khutbah hariraya di kampung ketika masih lagi belajar di universiti dahulu. Penulis hanya perlu membuat sedikit homeworks dari tarikh permintaan supaya majlis berjalan lancar. Maklumlah perkara ini bukannya amalan hari-hari, atau

4) Menghadiri kuliah dan solat berjamaah di masjid. Hadirkan diri pada majlis tersebut setelah selesai urusan di masjid.

Tidaklah terlintas di fikiran penulis untuk langsung tidak menghadiri majlis tersebut kerana memenuhi undangan yang tidak bersalahan dengan syarak amatlah dituntut. Selain itu, kita sebagai orang Islam merupakan daei, maka akhlak yang terpuji sepatutnya menghiasi diri kita agar dapat melembutkan hati masyrakat untuk sama-sama berjuang memertabatkan Agama Allah ini sebagai Addin. Wallahua'llam.

1 comment:

  1. an useful information...thanx...

    ReplyDelete